APA SIH BAHASA INGGRISNYA NASI?

6 09 2008

Bahasa Inggris memang sudah jadi bahasa internasional. Di Indonesia ini untuk sebagian orang bahasa Inggris mungkin bukan jadi bahasa asing lagi, lidah pun kayaknya sudah cas cis cus kalau ngomong bahasa Inggris. Kata-kata macam sorry, OK, please (dehh..), udah nyelip-nyelip di obrolan kita sehari-hari. Bahkan bahasa umpatan macem S#*t! Atau f@*K! Ikut-ikutan dibawa.

Di TV juga kalau kita lihat artis-artis juga begitu, Cinta Laura misalnya (Cinta Laura sih ketahuan emang ada bule-nya, tapi ada yang bapaknya dari gunungkidul, emaknya dari bojongkenyot juga jadi ikut cas cis cus nyampur bahasa Inggris). Lho emang kenapa?

Ya nggak apa-apa sekarang kan zaman MTV.

Apalagi presenter-presenter kita itu.

“Jangan kemana mana, coz I’ll be right back!”(saya sering menerjemahkannya menjadi “saya akan menjadi bek kanan.”)

Don’t go anywhere, kami akan kembali after these messages!”

God bless, take care, stay away from drugs and sampai jumpa lagi! PEACE!!!”

Saya jadi ingat tetangga saya, dulu waktu saya bertandang ke rumahnya anaknya yang kelas 4SD bertanya mengenai tugas bahasa Inggris dari sekolahnya (dari kejadian itu tiba-tiba muncul sebuah adegan imajiner dalam kepala saya, saya memang sering melamun dan menghayal. Mohon maaf. Seperti ini kira-kira adegannya)

Oni:

“Pah…bahasa Inggerisnya ayam apa sih?”

Ayah:

ChickenC-H-I-C-K-E-N. Masa kamu gitu aja nggak tau! kan sering tuh papah beliin ayam goreng pak jenggot.”

Oni:

”Oiya…ya! Kalo pohon apa pah?”

Ayah:

“Pohon itu tree…”

Oni:

”Ah…kata Bu guru tri itu tiga pah…wan..tu..tri”

Ayah:

”Haduhh kamu ini…ngeyel. Pohon itu tree, nah kalo tiga itu three..! Udah ah sana papah lagi baca koran!”

Oni:

“Nah…berarti sama dong! Masa sama sih pah? Oni jadi bingung…”

Ayah:

“Lain Oni, tulisannya lain. Yang satu ada “H” nya…bunyinya juga lain sedikit. Gitu deh pokoknya. Sana nanya sama mamah aja!”

Oni:

“Satu lagi deh pah, bahasa Inggerisnya nasi apa pah?”

Ayah:

Rice.”

Oni:

“Bu guru bilang rice itu beras pah…masa sama lagi sih? Ntar kalo salah gimana nih? Oni harus isi apaan?”

Ayah:

(Mulai mikir)“Udah…isi aja rice…!”

Oni:

“Ntar kalo salah gimana pah?

Ayah:

(Sedikit nggak yakin dengan jawabannya sendiri)“Ya udah udah udah… gini aja. Bahasa Inggrisnya nasi itu…nation. N-A-T-I-O-N!”

Ibu:

“Idihh…papah asal! Masa nasi bahasa Inggrisnya nesyen?”

Ayah:

“Kok nggak percaya sih…lokasi kan bahasa Inggrisnya location, kalo komunikasi kan communication, trus televisi itu television, koordinasi itu coordination, berarti nasi itu ya nation tokh!”

Ibu:

“Oiya..ya. Mamah kirain nasi itu rais kuk. Soalnya yang buat masak nasi kan raiskuker .”(sambil senyum-senyum).

Oni:

“Nasi = Nation, berarti kalo nasi basi bahasa Inggerisnya nation bation dong, Pah! Hore…hore…Oni udah bisa bahasa Inggeris”

Ayah:

“Hahaha….pinterrr kamu….hahaha…hahaha..hahaa…..!”

Imajinasi saya buyar seketika saat bocah itu tiba-tiba menepok muka saya pakai raket nyamuk, lalu lari ngibrit ke dalam. ADUUUHHH…kurang ajar…saya laporin Polition biar ditangkep baru tau rasa dia!