DIALOG DENGAN KUCING DI MALAM BUTA…

8 01 2009

kucing

halo para bloGador…

Tadi malam saya masih bangun sampai dengan jam 3 pagi, apalagi ribut suara kucing yang (kemungkinan) kawin membuat suasana jadi tambah berisik. Saya keluar…dan betul saja dari jauh seekor kucing betina yang sering mampir ke tempat saya dan saya kasih panggilan “Melki” ini berjalan ke arah saya, sementara di kejauhan seekor kucing jantan memandang dengan muka bingung.

Iseng saya bertanya: “Nggak kenapa-napa, Melki?”

Melki mendekat ke kaki saya lalu duduk sambil memandang ke saya . “Nggak…sial tuh si Barong mo ngawinin gue!”, Melki ngomong…

……diam sebentar……

HAHHHH…Masya Allooooh lu bisa ngomong??? Lu kan kucing!!!!!!

“Halah…biasa aja dong! Jangan pake teriak-teriak segala kedengeran orang ntar gue yang repot. Eh inget ya…ini rahasia kita berdua!” , bisik si Melki.

Setelah sekitar 5 menit menikmati kekagetan, saya lalu duduk di sebelahnya sambil lihat kiri kanan jangan sampai ada orang yang memergoki. Salah-salah saya dipasung gara-gara dikira gila ngomong sama kucing. Saya bertanya pelan, “lu…ee tadi mau diperkosa sama si Barong?”

“nggak lah…si Barong salah sangka!!! Yang minta kawin terus bebunyi meang-meong itu si Preti yang tadi ada di deket gue…tapi pas si Barong dateng, si Preti udah kabur sama si Kimpul. Jadi gue yang disangkain minta kawin.” Katanya menjelaskan dengan mantep. “Lagian di dunia kucing nggak ada yang namanya perkosaan, mas….eh, gue boleh panggil lu mas?”

“Nggak boleh…panggil gua TUAN…!!! Eh…apa maksud lu nggak ada perkosaan?

“TUAN..?” si Melki nanya, keningnya sampai berkerut. “Dasar lu manusia, feodalis sejati, katanya persamaan hak, taunya masih ada sistem kelas juga. Jangankan sama gue yang binatang, sama manusia aja masih ada kan nyang kaya begituan?”

“Yaudah…yaudah…terserah elu lah, atau panggil gua bos aja!” saya males ngajak kucing ini ribut. Kukunya kelihatan tajem banget soalnya, abis muka saya baret-baret nanti. “Trus jawaban pertanyaan gua?”

“Ya iyalah nggak ada perkosaan….bos,…jangan samain sama manusia dong! Kucing betina emang yang minta kawin dan kucing jantan boleh bersaing ngedapetinnya. Tapi kita milih-milih juga kok…, kucing betina berhak untuk nolak kalo diajak kawin sama kucing jantan yang nggak disukain…! Kucing jantan juga begitu nggak semua betina disikat apalagi yang nggak lagi birahi…jadi singkatnya nggak ada pemaksaan kehendak dan kekerasan (kalo cuma cakar2an ama piting2an dikit mah nggak apa-apa, wajar itu…namanya juga binatang buas hehehe…). Dan nggak ada juga aksi ancam mengancam macem…AWAS, JANGAN LAPOR POLISI!!! Atau…JANGAN TERIAK ATAU LAPOR POLISI..NANTI GUA BUNUH LU!!!”

“Oooo…gitu ya? Hebat juga lu ya kucing-kucing …”, saya cuma bisa manggut-manggut sambil klepas-klepus asep rokok.

“Iya dong…nggak kaya manusia. Seks/kawin buat kucing itu adalah emang udah fitrahnya buat berkembang biak, nggak kaya manusia yang sekaligus buat kesenangan. Makanya kite birahi dalam setahun bisa diitung pake jari tangan kanan lu doang kali bos…bisa 2 kali, bisa 4 kali…dan kalo nggak kawin bisa jadi penyakit. Nggak kaya manusia yang tiap hari juga bisa birahi…dikit-dikit napsu, selingkuh, pemerkosaan. Makanya sering bener kayanya gue baca di koran berita begituan.”

…….diam sebentar………

HAHHH…Masya Alloooh lu bisa baca….??? Lu kan cuma kuc…!!!”

“SSSSTTTTTTT…jangan tereak-tereak!!! Iyee…gue bisa baca!!! Lu kira gue bego apa!!! Eh mas…kucing juga bangsa yang beradab dan berbudaya tau, beradab dan berbudaya sesuai hukum binatang…hukum alam dari Tuhan!!!”

Masih dalam kondisi bingung, saya angkat dua tangan eh…kaki depan si Melki buat saya lihat perutnya. Siapa tahu ada kantongnya. Saya berpikir mungkin ini wujud asli Doraemon. Ternyata nggak ada (kalaupun ada kantongnya belum tentu juga dia Doraemon, siapa tahu dia kanguru jawa…eh emang ada ya?).

Si Melki cuek aja…emang kesenengan kalo dipegang-pegang. Sambil menurunkan kaki depannya kembali, saya nanya lagi,”Eh, Mel…kalo emang beradab masa lu pada nggak pake baju?”

“Sialan luh bos…gue kirain lu pinter. Beradab apa nggak jangan dinilai dari bajunya doang dong, yang penting mah hati nuraninye ditambah sama logika nyang panjang. Manusia tuh sering bener ya ngebanggain bajunya, udah pake baju, udah beradab…tapi lupa yang lebih penting, nyang di dalemnya, nyang paling inti…”

Si Melki menguap…bukan menguap menjadi benda gas ya..tapi menguap ngantuk (kayanya). Terus dia ngomong lagi.

“Contohnya kaya yang tadi gue bilang…kite biar nggak pake baju gini nggak ada yang namanya perkosa-perkosaan. Lha lu pade bos…manusia…udah dipakein baju masih aje pada susah nahan birahi, perkosa sana perkosa sini, seks buat maenan….”

“STOP…STOP…STOP!!! Kenapa dari tadi yang diomongin masalah birahi, seks, sama perkosaan melulu sih??? Yang laen dong, manusia juga nggak semuanya begitu Mel…!!!” muntab juga saya, manusia direndahkan seperti itu.

“Oke…oke deh! Jangan marah dong bos…nih contoh laen. Abang jauh gue nyang di Afrika si singa, die kalo laper makan…zebra atau rusa misalnya. Kalo udah dapet dan kenyang dia nggak bakal nangkep mangsa lagi bos…bisa sampe harian, dan kalo ada zebra atau rusa atau binatang laen yang lewat di deketnya juga nggak bakal disentuh kalo dia nggak laper. Coba manusia…duit udah banyak, masih ngembat duit orang laen. Kadang duit orang miskin atau duit rakyat pula nyang diembat!!! Nggak ada cukupnye…nggak kaya singa. Coba apa pernah denger singa nangkep zebra, terus disimpen buat makan besok atau lusa? Nggak ada kan? Apalagi die nggak punya kulkas atau lemari…

Saya bengong….you got the point, Melki….!

“Intinya bos…kite, ya binatang, ya manusia sama-sama cuma kepingin bertahan hidup. Tapi kebutuhan bertahan hidup manusia kadang berlebihan tuh, kayanya ngorbanin banyak banget ya…alam, binatang, dll. Manusia juga jadi bersaing sendiri sampe perang, bunuh-bunuhan, jajah-jajahan…”

“Jangan-jangan ini rencana elu-elu pada para binatang buat ngadu domba manusia, terus kalo manusia musnah binatang bisa berkuasa….ya kan?”

“Satu lagi sifat jelek manusia kaya elu in bos…….CURIGA-AN!!!”, melki sebel kayanya. Saya cuma ketawa aja.

“Trus kalo manusia kacau balau gitu dibilangnya manusia nggak bisa nahan nafsu binatangnya…! Lahhh…kenapa jadi nama binatang lagi nyang jelek??? Nggak ngerti gue….??? Udah ah gue mo tidur dulu bos…”, Melki nguap lagi. “Oiya bos…ada yang mau gue tanyain. Kenapa sih lu panggil gue Melki?”

“Eeeeem…itu…eee…abisnya “susu” lu kemana-mana gitu. Sebenernya sih Milky tapi kedengeran terlalu nginggris…jadi biar rada ngindonesia ya….Melki hehehe…”

“Sialan….!”

“Ya udah, tidur sana Melki. Makasih buat obrolannya. Kapan-kapan kita sambung lagi.”

“Boleh bos…..tapi laen kali bawain gue ikan asin ye…”


SAYA BARUSAN BERDIALOG SAMA KUCING…dan saya jadi berpikir!!!

(tulisan ini dibuat dan diposting beberapa saat setelah dialog…jadi masih anget…oiya maap-maap kalau ada kesamaan nama, murni ketidaksengajaan…lagian salah sendiri namanya kok sama kaya nama kucing!)

Iklan