KENAPA SIH MAU DIFOTO BUGIL?

30 04 2009

foto kuda nil (hippo) diambil di www.sodahead.com

foto kuda nil (hippo) diambil di http://www.sodahead.com

Kemarin saya mainan sama mbah Google. Ada hal lucu yang bikin saya tertawa sekaligus heran. Waktu saya ketik kata kunci “foto” dengan basis penelusuran web, yang muncul paling atas adalah tag “Foto Bugil” dari sebuah situs dewasa. Wow, ternyata yang namanya foto bugil itu lakunya bukan main ya…berhasil  sekali situs itu masuk urutan pertama dari 1,1 milyar hasil telusur dengan foto bugilnya. DAHSYATTT!!!

Yang membuat saya tertawa sekaligus heran adalah dari sekian banyak tema foto…berarti foto bugil itulah yang ternyata paling banyak dicari orang (kayanya cuma di Indonesia saja sih…).

Tiba-tiba muncul pertanyaan di kepala saya yang kosong ini…

kenapa sih seseorang mau difoto bugil ?(yang pasti bukan foto bugil hasil candid atau colongan ya…saya juga nggak ngomongin laki-laki yang difoto bugil ya, males! hehehe)

Di bagian akhir tulisan ini ada foto bugil yang saya colong untuk tulisan ini, sengaja nggak saya kasih link-nya, dan terpaksa saya sensor semampu saya demi menjaga agar tidak terjadi hal-hal yang “tidak diinginkan”…atau justru “diinginkan” oleh beberapa pihak. Menampilkan sesosok gadis muda, cantik, dan seksi tentunya yang mempertontonkan keindahan tubuhnya untuk jadi konsumsi umum, apalagi untuk kaum lelaki yang masih masuk golongan pithecanthropus erecsitrus (manusia berotak purba yang ereksi terus). Saya juga dulu waktu masih muda dan bandel (kayak udah tua aja…) pernah termasuk golongan itu juga, senang lihat yang seperti itu. Sekarang sih bukannya nggak senang (bohong saya kalau bilang nggak senang…cuma ya nggak nyari-nyari deh kayak gituan kecuali nggak sengaja ya hehehe…). Malah cuma bikin uring-uringan dan pusing kepala aja…lha belom nikah jee. Lagian lihat foto begitu bosan juga kan…lha wong secara umum bentuknya ya nggak jauh-jauh beda amat yang satu dengan yang lain, dari dulu sampai sekarang.

Kembali ke pertanyaan di atas, apa sih yang ada dalam pikiran gadis-gadis muda itu? Bahkan ada pula yang benar-benar masih bau kencur, usia 15-17 tahun yang rela berfoto bugil. Apa karena uang, mencari popularitas, alasan seni, atau memang ya…ternyata menyenangkan saja untuk mereka?

Kalau untuk alasan uang dan popularitas masa sih gadis-gadis muda seperti mereka nggak bisa mencari cara yang lebih “normal” sih, jadi model foto yang masih memakai baju kan juga bisa. Alasan untuk seni? Nah…masalahnya banyak dari foto-foto tersebut yang secara artistik ya nggak ada artistik-artistiknya sama sekali, mulai dari modelnya (yang agak…maaf, kurang oke), tata cahayanya standar atau malah minus, wardrobe (eh, yang ini sih nggak perlu), set-nya asal-asalan, dan sudut pemotretannya yah kurang oke…tukang foto keliling kaya saya juga bisa motret kaya gitu. Kalau alasannya ternyata mereka senang melakukannya tanpa ada pertimbangan ini-itu…yah panggilan jiwa mungkin, saya nggak bisa ngomong apa-apa lagi deh. Nyerah

(Jadi ingat sama kampanye inspiratif “JANGAN BUGIL DEPAN KAMERA” tahun 2007 kemarin. Nggak tahu efeknya sekarang gimana. Mudah-mudahan bugilnya nggak jadi pindah di belakang kamera…)

Dan sekarang saya malah sedih dan ngeri kalau memikirkan mereka tentu punya keluarga. Punya Ibu, ayah, kakak, atau adik. Apa jadinya perasaan orang tua ketika mengetahui anak gadisnya berfoto bugil…langsung jantungan bisa-bisa. Aduh jeng…jeng…kasihan orang tua kalian…

Pernah terbersit keinginan untuk bertanya langsung ke model-model foto bugil ini. Mengadakan wawancara singkat cuma sekedar mau tahu kenapa sih mereka sampai mau difoto bugil. Alasan apa yang membuat mereka rela beresiko masuk angin seperti itu…

Yang baca nanya: Wawancaranya pakai bugil segala nggak?


mmmm…….gimana ya….? mikir….mikir….mikir…

foto-bugil-sensor1

(foto di atas ini adalah foto bugil yang saya comot secara semena-mena untuk kepentingan tulisan ini. Sengaja nggak saya pasang link-nya, soalnya nanti takutnya pada berduyun-duyun kesana. Dan saya sensor seperti sudah saya bilang tadi…kalau jadinya gelap begini ya memang begitu adanya. Kan saya bilang saya sensor “semampu” saya, kalu disensor per bagian repot sekali, ya saya sensor saja semuanya. Sori ya buat yang tadi langsung scroll down……ente ketipu! hayo ngaku…lagian ngebet banget sih…hehehe)

Iklan




DIALOG DENGAN KUCING DI MALAM BUTA…

8 01 2009

kucing

halo para bloGador…

Tadi malam saya masih bangun sampai dengan jam 3 pagi, apalagi ribut suara kucing yang (kemungkinan) kawin membuat suasana jadi tambah berisik. Saya keluar…dan betul saja dari jauh seekor kucing betina yang sering mampir ke tempat saya dan saya kasih panggilan “Melki” ini berjalan ke arah saya, sementara di kejauhan seekor kucing jantan memandang dengan muka bingung.

Iseng saya bertanya: “Nggak kenapa-napa, Melki?”

Melki mendekat ke kaki saya lalu duduk sambil memandang ke saya . “Nggak…sial tuh si Barong mo ngawinin gue!”, Melki ngomong…

……diam sebentar……

HAHHHH…Masya Allooooh lu bisa ngomong??? Lu kan kucing!!!!!!

“Halah…biasa aja dong! Jangan pake teriak-teriak segala kedengeran orang ntar gue yang repot. Eh inget ya…ini rahasia kita berdua!” , bisik si Melki.

Setelah sekitar 5 menit menikmati kekagetan, saya lalu duduk di sebelahnya sambil lihat kiri kanan jangan sampai ada orang yang memergoki. Salah-salah saya dipasung gara-gara dikira gila ngomong sama kucing. Saya bertanya pelan, “lu…ee tadi mau diperkosa sama si Barong?”

“nggak lah…si Barong salah sangka!!! Yang minta kawin terus bebunyi meang-meong itu si Preti yang tadi ada di deket gue…tapi pas si Barong dateng, si Preti udah kabur sama si Kimpul. Jadi gue yang disangkain minta kawin.” Katanya menjelaskan dengan mantep. “Lagian di dunia kucing nggak ada yang namanya perkosaan, mas….eh, gue boleh panggil lu mas?”

“Nggak boleh…panggil gua TUAN…!!! Eh…apa maksud lu nggak ada perkosaan?

“TUAN..?” si Melki nanya, keningnya sampai berkerut. “Dasar lu manusia, feodalis sejati, katanya persamaan hak, taunya masih ada sistem kelas juga. Jangankan sama gue yang binatang, sama manusia aja masih ada kan nyang kaya begituan?”

“Yaudah…yaudah…terserah elu lah, atau panggil gua bos aja!” saya males ngajak kucing ini ribut. Kukunya kelihatan tajem banget soalnya, abis muka saya baret-baret nanti. “Trus jawaban pertanyaan gua?”

“Ya iyalah nggak ada perkosaan….bos,…jangan samain sama manusia dong! Kucing betina emang yang minta kawin dan kucing jantan boleh bersaing ngedapetinnya. Tapi kita milih-milih juga kok…, kucing betina berhak untuk nolak kalo diajak kawin sama kucing jantan yang nggak disukain…! Kucing jantan juga begitu nggak semua betina disikat apalagi yang nggak lagi birahi…jadi singkatnya nggak ada pemaksaan kehendak dan kekerasan (kalo cuma cakar2an ama piting2an dikit mah nggak apa-apa, wajar itu…namanya juga binatang buas hehehe…). Dan nggak ada juga aksi ancam mengancam macem…AWAS, JANGAN LAPOR POLISI!!! Atau…JANGAN TERIAK ATAU LAPOR POLISI..NANTI GUA BUNUH LU!!!”

“Oooo…gitu ya? Hebat juga lu ya kucing-kucing …”, saya cuma bisa manggut-manggut sambil klepas-klepus asep rokok.

“Iya dong…nggak kaya manusia. Seks/kawin buat kucing itu adalah emang udah fitrahnya buat berkembang biak, nggak kaya manusia yang sekaligus buat kesenangan. Makanya kite birahi dalam setahun bisa diitung pake jari tangan kanan lu doang kali bos…bisa 2 kali, bisa 4 kali…dan kalo nggak kawin bisa jadi penyakit. Nggak kaya manusia yang tiap hari juga bisa birahi…dikit-dikit napsu, selingkuh, pemerkosaan. Makanya sering bener kayanya gue baca di koran berita begituan.”

…….diam sebentar………

HAHHH…Masya Alloooh lu bisa baca….??? Lu kan cuma kuc…!!!”

“SSSSTTTTTTT…jangan tereak-tereak!!! Iyee…gue bisa baca!!! Lu kira gue bego apa!!! Eh mas…kucing juga bangsa yang beradab dan berbudaya tau, beradab dan berbudaya sesuai hukum binatang…hukum alam dari Tuhan!!!”

Masih dalam kondisi bingung, saya angkat dua tangan eh…kaki depan si Melki buat saya lihat perutnya. Siapa tahu ada kantongnya. Saya berpikir mungkin ini wujud asli Doraemon. Ternyata nggak ada (kalaupun ada kantongnya belum tentu juga dia Doraemon, siapa tahu dia kanguru jawa…eh emang ada ya?).

Si Melki cuek aja…emang kesenengan kalo dipegang-pegang. Sambil menurunkan kaki depannya kembali, saya nanya lagi,”Eh, Mel…kalo emang beradab masa lu pada nggak pake baju?”

“Sialan luh bos…gue kirain lu pinter. Beradab apa nggak jangan dinilai dari bajunya doang dong, yang penting mah hati nuraninye ditambah sama logika nyang panjang. Manusia tuh sering bener ya ngebanggain bajunya, udah pake baju, udah beradab…tapi lupa yang lebih penting, nyang di dalemnya, nyang paling inti…”

Si Melki menguap…bukan menguap menjadi benda gas ya..tapi menguap ngantuk (kayanya). Terus dia ngomong lagi.

“Contohnya kaya yang tadi gue bilang…kite biar nggak pake baju gini nggak ada yang namanya perkosa-perkosaan. Lha lu pade bos…manusia…udah dipakein baju masih aje pada susah nahan birahi, perkosa sana perkosa sini, seks buat maenan….”

“STOP…STOP…STOP!!! Kenapa dari tadi yang diomongin masalah birahi, seks, sama perkosaan melulu sih??? Yang laen dong, manusia juga nggak semuanya begitu Mel…!!!” muntab juga saya, manusia direndahkan seperti itu.

“Oke…oke deh! Jangan marah dong bos…nih contoh laen. Abang jauh gue nyang di Afrika si singa, die kalo laper makan…zebra atau rusa misalnya. Kalo udah dapet dan kenyang dia nggak bakal nangkep mangsa lagi bos…bisa sampe harian, dan kalo ada zebra atau rusa atau binatang laen yang lewat di deketnya juga nggak bakal disentuh kalo dia nggak laper. Coba manusia…duit udah banyak, masih ngembat duit orang laen. Kadang duit orang miskin atau duit rakyat pula nyang diembat!!! Nggak ada cukupnye…nggak kaya singa. Coba apa pernah denger singa nangkep zebra, terus disimpen buat makan besok atau lusa? Nggak ada kan? Apalagi die nggak punya kulkas atau lemari…

Saya bengong….you got the point, Melki….!

“Intinya bos…kite, ya binatang, ya manusia sama-sama cuma kepingin bertahan hidup. Tapi kebutuhan bertahan hidup manusia kadang berlebihan tuh, kayanya ngorbanin banyak banget ya…alam, binatang, dll. Manusia juga jadi bersaing sendiri sampe perang, bunuh-bunuhan, jajah-jajahan…”

“Jangan-jangan ini rencana elu-elu pada para binatang buat ngadu domba manusia, terus kalo manusia musnah binatang bisa berkuasa….ya kan?”

“Satu lagi sifat jelek manusia kaya elu in bos…….CURIGA-AN!!!”, melki sebel kayanya. Saya cuma ketawa aja.

“Trus kalo manusia kacau balau gitu dibilangnya manusia nggak bisa nahan nafsu binatangnya…! Lahhh…kenapa jadi nama binatang lagi nyang jelek??? Nggak ngerti gue….??? Udah ah gue mo tidur dulu bos…”, Melki nguap lagi. “Oiya bos…ada yang mau gue tanyain. Kenapa sih lu panggil gue Melki?”

“Eeeeem…itu…eee…abisnya “susu” lu kemana-mana gitu. Sebenernya sih Milky tapi kedengeran terlalu nginggris…jadi biar rada ngindonesia ya….Melki hehehe…”

“Sialan….!”

“Ya udah, tidur sana Melki. Makasih buat obrolannya. Kapan-kapan kita sambung lagi.”

“Boleh bos…..tapi laen kali bawain gue ikan asin ye…”


SAYA BARUSAN BERDIALOG SAMA KUCING…dan saya jadi berpikir!!!

(tulisan ini dibuat dan diposting beberapa saat setelah dialog…jadi masih anget…oiya maap-maap kalau ada kesamaan nama, murni ketidaksengajaan…lagian salah sendiri namanya kok sama kaya nama kucing!)





DRUPADI: KEMBALINYA DIAN SASTRO dan NASIB PEREMPUAN…

10 12 2008

adegan dari film 01

adegan dari film 01

Selasa malam lalu (tanggal 9 Desember 2008), bersamaan dengan hari terakhir JiFFest 2008, saya menyaksikan pemutaran film Drupadi yang menjadi salah satu film Indonesia yang diputar dalam festival tahunan ini. Sekali lagi ini film Indonesia lho, bukan film India. Untuk menyanggah komentar saudara SATAN (pada postingan saya sebelumnya), yang mengatakan bahwa saya sebagai calon presiden bukannya menonton dan mendukung timnas PSSI malah menonton film barat, maka saya akan menceritakan kejadian sebenarnya. Itu salah sama sekali saudaraku….karena yang saya tonton adalah film Indonesia, judulnya Drupadi, bukan Drew Puddy…!!! hehehe…satan kecangar….

Film Drupadi yang merupakan kolaborasi seni film, teater, gerak (tari), dan musik ini diperankan oleh (calon ibu negara kita….eh kita, saya ding! Baca posting sebelumnya ya…) jeng Dian Sastrowardoyo dan beberapa aktor yang tidak usah disebut namanya hahaha….(kebanyakan soalnya) Bagaimana saya nggak merasa wajib untuk nonton coba…! Dan di film ini Dian Sastro itu terlihat UAYYYUUU TENANNN kok! Nggak salah memang pilihan saya. Dan aktingnya juga semakin terpoles meskipun belum sempurna seratus persen. Paling nggak mengobati kerinduan saya (kita?….ya deh kita…) akan kehadirannya lagi di pentas layar lebar nasional (akan diputar lagi segera di bioskop nasional film lain dari Dian Sastro judulnya “3 Doa, 3 Cinta”). Film ini juga disutradarai oleh Riri Riza yang baru saja sukses dengan Laskar Pelangi-nya.

adegan dalam film 02

adegan dalam film 02

Drupadi mengisahkan tentang ya…Drupadi lah (masa Bawang Merah Bawang Putih)…yang merupakan putri dari Kerajaan Panchala yang lahir dari api suci. Melalui sebuah sayembara yang dimenangkan oleh Arjuna, Drupadi diperistri oleh Pandawa Lima (Yudhistira yang tertua, Bima, Arjuna sendiri, Nakula, dan Sadewa). Lha kok bisa? Ya karena sebenarnya Pandawa lima sebelum ikut sayembara pamit kepada ibu mereka Dewi Kunthi untuk pergi meminta-minta (sebagai brahmana) kemudian setelah pulang, Dewi Kunthi memerintahkan untuk membagi rata apa yang mereka dapat selama perjalanan….eh lha kok nambah bawa cewek cantik. Dan jadilah Drupadi istri lima pandawa karena perintah itu tidak bisa ditarik kembali…musti pake Keppres soalnya.

Suatu ketika pihak kurawa (saudara sekaligus musuh pandawa) menantang pandawa untuk bermain judi dadu. Yudhistira yang pada dasarnya senang judi menyanggupinya, dan merekapun datang berbondong-bondong menuju tempat yang sudah dijanjikan. Drupadi pasti ikut dong….nggak seru kalo nggak.

Singkat kata dalam permainan dadu tersebut pihak pandawa kalah. Yudhistira yang menjadi pemain dari pihak pandawa sampai sudah mempertaruhkan seluruh kekayaan, kerajaan, bahkan adik-adiknya sendiri tetap merasa tak mau kalah. Hingga akhirnya ia memberikan Drupadi sebagai taruhan. Duryudana dan Sengkuni yang menjadi pemain dari pihak lawan menyanggupinya dan kemudian dadu pun  dikocok…..kocok…kocok….dan eng ing eng….ternyata pandawa kalah lagi!

Dursasana salah satu adik Duryudana dengan kasar membawa Drupadi ke tengah arena perjudian. Disana ia dipermalukan, dilecehkan, mengalami KDRP (Kekerasan Dalam Rumah Perjudian) sampai klimaksnya Dursasana menarik kain yang melilit di tubuh Drupadi. Namun karena perlindungan dari Sri Khrisna kain tersebut meskipun ditarik tak pernah habis….jadi yang berharap melihat tubuh polos disini, mohon maaf tidak ada…silakan lihat film triple X kalo niatnya begitu…(Triple X bukannya yang di acara Smackdown??? itu Triple H ya….)

Disini kemudian Drupadi mengucapkan sumpahnya yang amit-amit jabang bayi seremnya minta ampun yaitu tidak akan mengikat rambutnya sebelum mencucinya dengan darah Dursasana. Dan akhirnya niat itupun terlaksana setelah melalui perang yang panjang…

Begitulah filmnya kira-kira, belum lengkap sih ceritanya….nonton saja sendiri nanti kalo penasaran.

drupadi-dan-arjuna-small-copy

Yang saya ingin cerita sebenarnya tentang apa yang saya lihat digambarkan tentang perempuan disini. Saya kok merasa ini mewakili apa yang kita lihat tentang nasib perempuan di dunia, dan mungkin di Indonesia juga. Mereka kadang seperti mahluk yang dipuja-puja, menjadi inspirasi untuk jutaan karya seni dan sastra karena keindahannya, diagungkan karena surga berada di bawah telapak kakinya. Namun tidak jarang juga mengalami yang namanya dilecehkan, kekerasan baik fisik maupun mental, direndahkan, dan tidak dianggap keberadaannya semua hanya karena mereka……perempuan.

Apakah memang begitu kondisinya….?

foto-foto film Drupadi diambil dari blognya Dian Sastrowardoyo





ANDAI SAYA JADI PRESIDEN RI…

4 12 2008

presiden_indonesia

Tahun depan pemilihan Presiden RI akan dilaksanakan lagi. Sudah banyak calon baik yang secara langsung maupun nggak langsung, yang punya kualifikasi dan yang nggak, menyatakan keikutsertaannya dalam ajang pemilihan langsung tersebut. Kebanyakan calon-calon tersebut diusung oleh sebuah partai, tapi ada juga yang mencalonkan dirinya sendiri lalu baru mencari partai yang akan jadi kendaraannya.

Saya jadi berandai-andai (boleh dong berandai-andai)…..

Andai saya cukup edan sehingga mencalonkan diri jadi Presiden RI…

Andai ada partai yang cukup sarap untuk mencalonkan saya sebagai Presiden RI…dan

Andai rakyat Indonesia ternyata gila semua sehingga memilih saya jadi Presiden RI….(ya iyalah…saya kan nggak ngetop, belom bikin iklan yang menunjukkan saya peduli pendidikan, peduli sama orangorang miskin dengan makan nasi aking, peduli sama petani, dll…lha kok dipilih…)

Terus….

presiden-gerrilya-pas1

Andai SAYA jadi Presiden RI:


Saya akan menunjuk Dian Sastro sebagai Ibu Negara atau First Lady sekaligus merangkap sebagai Wakil Presiden (meskipun 100% bakal ditolak). Jadi kerjanya bareng terus. Dengan alasan untuk menjalankan tugas negara. Dan orang-orang bakal bilang aihh….serasi dan romantisnya, seperti dongeng roman yang indah tentang si cantik dan si buruk rupa! Kalo si cantik dan si buruk rupa aja bisa bersanding pasti gak ada lagi berantem gara-gara beda suku, ras, agama, ideologi…malu dong sama si cantik dan si buruk rupa!

Beli jaket, kaca rumah, dan kaca mobil anti peluru. Siapa tahu bakal ada yang nembak saya (tersangka utama mungkin ya…pacarnya Dian Sastro).

Membuat foto baru Presiden dan Wapres. Foto yang dipajang di kantor pemerintahan, sekolah, dan lain-lain diganti. Foto Presiden dan Wapres yang dulu dipisah sekarang dijadikan satu frame saja. Jadi irit anggaran cuma beli satu foto dan bingkainya. Foto juga dibuat tidak formal…sedikit santai, lebih mesra, bisa sambil pegangan tangan…ya nggak apa-apa, lha wong wapresnya itu juga Ibu Negara kok! Coba bayangin kalo foto SBY-JK pegangan tangan….aneh gak? (Pak SBY-JK jangan terinspirasi kata-kata saya ya….) Foto studio juga diganti foto outdoor saja.

Mentraktir para calon presiden yang kalah. Di warteg…ingat nggak lebih dari 10.000 perak/orang. Itu juga menunggu gaji pertama saya sebagai Presiden turun, dan sesudah dikurangi sebagian oleh ibu negara untuk beli beras.

Beli pulsa untuk membalas ucapan selamat. Pasti teman-teman, saudara, banyak yang kirim sms ucapan selamat.

Memberantas korupsi? Tidak, belum tepatnya. Belajar dari prostitusi yang sulit diberantas, saya akan melokalisasi korupsi. Saya akan buat satu departemen, kementerian, atau apalah tempat para pejabat yang suka korupsi dikumpulkan. Departemen itu anggarannya boleh dikorupsi oleh para pejabatnya. Anggarannya sendiri adalah hasil patungan dari para pejabat departemen tersebut.

Mengganti nama blog ini jadi presidenrepublikindonesia.wordpress.com. (udah jadi presiden masih pakai yang gratisan aja…)

Membuat film propaganda tentang keamanan dan stabilitas nasional. Bukan dokumenter, tapi film komersil ber-genre action (film aksi). Ceritanya terinspirasi Air Force One-nya Harrison Ford. Saya akan berperan sebagai Presiden jagoan melawan teroris yang membajak pesawat kenegaraan. Dian Sastro tentunya berperan sebagai ibu negara (dirinya sendiri), dan yang jadi terorisnya Nicholas Saputra (sekali-kali jadi penjahat…).

Anak-anak saya tidak akan saya beri kemudahan untuk memanfaatkan posisi saya. Lha wong belum punya anak jeee….ibu negara aja baru ditunjuk.

Hari ulang tahun saya akan saya jadikan hari libur nasional. Senang kan semua libur terus??!!! Tapi hari minggu jadi hari kerja.

Inisial nama saya (YBD) akan saya jadikan nama panggilan resmi (kaya SBY gitu…). Sekaligus sebagai slogan kepemimpinan saya “YBDYa Bisa Dong…!!!”

Berperan sebagai diri saya sendiri dalam acara parodi politik di televisi. Ngapain pake orang laen yang mirip. Saya sendiri juga mau kok…(presiden seneng tampil).

Sudah tahu kan? Jadi tolong…..jangan pilih saya jadi presiden! (lha, siapa juga yang mau…)

Tulisan ini adalah murni khayalan belaka dan tidak penting adanya, kalau ada kesamaan nama atau tempat kejadian itu tentunya sangat disengaja (tapi nggak ada niat nyinggung lho…). Kalau ada yang tersinggung ya…salah sendiri kok bisa tersinggung padahal saya nggak niat :D. Dan tidak ada binatang yang disakiti dalam pembuatan tulisan ini kecuali beberapa ekor nyamuk… 🙂

gambar para presiden diambil disini.





SEPERTI DEDDY MIZWAR…

22 11 2008

Wah saya barusan dapat award nih…dari Departa. Senang sekaligus bingung juga gimana mungkin blog maha nista dan ditulis oleh seorang maha durjana ini bisa dapat award. Terima kasih buat Departa…situ nggak lagi mabok kan?

ini award-nya

award-2

Pe er-nya seperti ini nih…kenapa nama blog ini adalah ini, dan kenapa blog ini memakai warna ini, ini, dan, ini….

Kenapa nama blog ini “gerrilya”?

Karena…ee…karena…berjudi itu haraaaaam! Nggak ding, jadi gini ceritanya: awalnya pingin saya kasih nama Bambang kalo cowok…tapi kayaknya udah banyak, dan sama dengan……tau lah! Dan kalo cewek mau dikasih nama Puspita Sari Anggraeni Kusuma Ayu Harum Mewangi Menebarkan Seri. Halah…Nggak ding (lagi), niat awalnya “gerilya” karena saya maunya ber-gerilya di dunia maya. tapi karena udah ada yang memakai (dan ternyata baru tau kalo blog itu juga sudah dibunuh), ya sudah tambahi saja “R” satu lagi jadi “geRrilya”. Jadinya ber-gerilya sambil gerrrr (suara ketawa) karena niatnya jadi blog lucu….dan ternyata GAGAL TOTAL…dan berakhir jadi blog durjana begini.

Catatan:

ada dua huruf R. Yang satu “R” (besar) , yang kedua “r” kecil…..geRrilya (begini sebenernya)

Kenapa warnanya  putih, hitam, abu-abu,  dan sedikit ijo?

Karena warna-warna tersebut merupakan perpaduan harmonis dari elemen-elemen yang natural hingga kemudian mampu menghasilkan sebuah citra, cita, dan rasa yang sempurna ke dalam sebuah masterpiece (bahasa Indonesia-nya apaan sih?)bernama bubur kacang ijo + ketan item….

Putih  = santan

Hitam = ketan item (kan dari namanya ketahuan…!)

Abu-abu = kuahnya yang buthek….

Ijo = ya kacangnya…eh kacang ijonya dong…

Alasan lainnya adalah biar kelihatan simpel dan minimalis dengan penggunaan warna-warna netral, dan sedikit ijo sebagai aksen dan lagi trend (lets go green…!!!)

Alasan lainnya adalah biar tidak terlalu dikenali kalau ada pertempuran di hutan????????????

Tapi alasan sebenARNYA ADALAH….GAK KEPIKIRAN, SUMPAH…DARI AWAL EMANG UDAH GITU AJA, PALING SAYA CUMA NAMBAHIN GAMBAR HEADER…..(SORI CAPS LOCK-NYA KEPENCET…..!!!)

5 kegokilan yang pernah dilakukan?

1. membuat blog ini.

2. mengisi dan terus meng-update (bahasa Indonesia-nya apaan sih?) blog ini.

3. Membuat blog lagi tapi jadinya terlunta-lunta

4. Membuat rencana dan konsep untuk blog baru…

5. Membuat pe er ini kayaknya……hahahaha….

Apa Isi dompet?….wah cuma duit  57 ribu perak, KTP kadaluwarsa (jadi udah agak bau dan berjamur hahaha…), 2 kartunama teman, kartu ATM (nggak disimpen di dompet), pasfoto (nempel di KTP), materai, dan sialnya…….bon pembelian obat ketek di Alfamart!!!

Buat Departa, berhubung sebulan lagi adalah Hari Ibu, maka saya menyebar pe er ini ke 5 wanita (Rieka Roeslan, Yuni Shara, Iga Mawarni, Nina Tamam, dan Andhien), tapi berhubung mereka sibuk diwakilkan oleh mereka di bawah ini. Jadi saya lempar pe er ini kepada 5 wanita ini, yang beruntung kena timpuk adalah…..

  1. Jeng Indira, yang ada di ostrali
  2. Jeng Fannie, yang baru ulang tahun
  3. Jeng Nancy, yang ternyata sekampung sama saya (udah pernah dapat satu award ini ya…?)
  4. Jeng Nana, yang calon arsitek
  5. Jeng Nunik, yang blog-nya sangat kritis

Ayo…boleh pilih mau mewakili siapa Mbak Rieka, Mbak Yuni, Mbak Iga, Jeng Nina, atau Jeng Andhien…..

Dan silaken jawab pertanyaan seperti pertanyaan dengan font ijo di atas…

Kalo sempet ya dikerjain….kalo nggak ya nggak apa-apa….

Lha terus apa hubungan postingan ini sama judulnya?

Hehehe….saya dapat award berasa kayak Bang Deddy Mizwar yang sering dapat Piala Citra…..itu aja (hehe..ketipu…ketipu…ketipu….).Oiya…apa kabar pesta blogger kemarin…? saya kan sibuk ngerjain peer ini….. 🙂





PAHLAWAN OH…PAHLAWAN…!!!

11 11 2008

pahlawan

Meskipun sudah lewat, tapi kayaknya momen ini harus saya rayakan juga. Gegap gempitanya sih kalah sama berita eksekusi Amrozi, Imam Samudera, dan Ali Ghufron, tapi masa sih kita nggak sedikitpun ngeh sama hari pahlawan…

10 November pagi, tepat hari pahlawan kemarin waktu saya terbangun, saya sempat berpikir. Apakah saya sudah berguna bagi orang lain, mendedikasikan semua yang saya mampu lakukan untuk kepentingan banyak orang….dan jawabnya BELUM!

Langsung saya berencana memakai kostum ketat saya, topeng penutup wajah, dan jubah untuk berpatroli di jalanan memberantas kejahatan apapun yang saya lihat dan membantu orang yang membutuhkan…tapi akhirnya rencana itu saya batalkan daripada saya kena pasal UU Pornografi dan Pornoaksi karena pakai baju ketat di jalanan, kan malah berabe…..

Akhirnya saya berpikir (Cuma bisa berpikir saja…)dari sekian banyak jenis pahlawan misalnya: pahlawan tanpa tanda jasa, pahlawan kemerdekaan, pahlawan revolusi, pahlawan reformasi, pahlawan super, pahlawan bertopeng, pahlawan tak dikenal de el el…saya mau jadi pahlawan seperti apa ya?….Bingung….

Tapi yang pasti ada jenis-jenis pahlawan yang tidak akan saya tiru atau dijadikan idola, yaitu

Pahlawan Kesiangan, yaitu pahlawan yang datengnya telat misalnya hari gini baru mau menggalang dana untuk korban bencana letusan gunung Krakatau…..yaelahhhh…udah telat 125 tahun bung! Dipastikan korbannya sudah meninggal semua, bukan karena luka-luka kena lumpur panas, lahar atau ketiban batu….tapi karena TUA!

Pahlawan Ingin Dikenal, yaitu pahlawan yang setelah atau bahkan sebelum melakukan kebajikan langsung bikin pengumuman atau konferensi pers atau iklan….lagi banyak nih sekarang yang kayak gini hehehe…….(sebagai bentuk keprihatinan saya akan kondisi di sini

Pahlawan Maksa, yaitu pahlawan yang datang di saat yang nggak tepat dan sebenarnya tidak dibutuhkan misalnya liat nenek-nenek berdiri celingukan di pinggir jalan yang ramai, langsung dengan kecepatan kilat kita seberangin ke seberang jalan (kalo di seberanin ya ke seberang lah….), tiba-tiba si nenek bilang dengan nada pasrah…..”dik, saya tadi lagi nunggu angkot kok malah diseberangin…..???” lhaaaaa……

Saya jadi sadar untuk jadi pahlawan mungkin kita nggak harus punya kekuatan kaya orang-orang di film seri HEROES, atau pakai kostum ketat dan jubah gentayangan di atas gedung, atau harus berperang nembakin musuh sebanyak-banyaknya. Mungkin cuma sekedar jadi tempat sampah kalau teman kita curhat, atau membuat orang tua kita bahagia, atau sekedar memberi tempat duduk ke ibu-ibu hamil di kendaraan umum, atau sekedar memberi 1000 perak untuk seorang pengemis, dan atau sekedar-atau sekedar lainnya.

…..sekedar…..mungkin hanya “sekedar” artinya buat kita, tapi mungkin besar buat orang lain.

Dan mungkin jangan berniat sama sekali jadi pahlawan…saya kira para pahlawan sejati itu nggak ada sama sekali yang berniat jadi pahlawan atau terbersit di pikiran mereka biar dikenang sebagai pahlawan, tidak ada yang mengharapka akan mendapat medali bintang tanda jasa dan piagam penghargaan. Label pahlawan itu bukan kita sendiri yang menciptakan dan menempelkannya di diri kita. Jadi saya pikir kita cuma harus berbuat baik sajalah kepada orang lain dalam hidup…..dan apakah kita akan dikenang sebagai pahlawan? Nggak usah terlalu dipusingin saya kira…..

“SELAMAT HARI PAHLAWAN!”





SALAH PAHAM DALAM PERCINTAAN I

7 10 2008

Habis lebaran ini saya benar-benar bingung mau masukin postingan apa buat blog saya yang durjana ini…sama sekali blank kepala saya. Jadi daripada saya bengong di depan komputer ini (karena judulnya cuma nemenin saudara saya ke warnet…), saya memutuskan sebagai seorang blogger sejati maka saya harus ada ide buat postingan. Dan saya memutuskan untuk mengumpulkan cerita-cerita yang pernah saya dengar sendiri, dengar dari teman, saya alami sendiri, atau sama sekali cerita yang baru saya karang tentang kesalahpahaman dalam percintaan….ya sekali lagi SALAH PAHAM DALAM PERCINTAAN

Dengan rendah diri (bukan rendah hati lho..) saya memperingatkan bahwa hampir semua yang saya tulis disini sangat amat sangat (sampai diulang…) GARING! Eh..nggak ding kalo hampir semua….tapi SEMUA (dengan huruf kapital…)

1

Cowok: “Honey…I love you..more than anything…”

Cewek: “……..I….love you too…”

Cowok: “then I love you three….

2

Cowok: “Sayang….maukah kau mengarungi samudera cinta ini bersamaku…?”

Cewek: “……..Mau sayang….asal bukan kau yang jadi nahkodanya…..”

Cowok: “..???..”

3

Cowok: “Dik….mmm…mmmaukah kau menerima cintaku?”

Cewek: “Ya mau dong…..tapiii…kamu nggak ngarep aku ngebalesnya kan?”

4

Cowok: “Dik….aku sayang kamu lho….”

Cewek: “Aku juga mas….”

Cowok: “Dasar narsis…….!!!”

5

Cowok Playboy: “Sayang…aku berjanji akan mencintaimu seumur hidupku….!”

Cewek : “Jangan bilang umur kamu tinggal sebulan lagi…..!!!”

6

Cowok(kirim sms): “Honey….I love you”

Cewek (balas sms): “You liar…..!you just love my (.)(.)…!!!”

Halah….cuma segitu kemampuan saya ngisi postingan hari ini…..maaf sudah membuang-buang waktu anda, apalagi kalau ada yang merasa ketipu membaca postingan yang maha tidak penting ini….