HATI HATI DENGAN BAHASA SMS…!!!

25 10 2008

Tau lagu SMS? Bang…SMS siapa ini bang? Pasti semua tau karena sempat ngetop diantara para insan SMS beberapa tahun yang lalu. Semenjak ponsel atau hape jadi barang sekunder kebutuhan manusia (bahkan ada yang menjadikannya kebutuhan primer, nggak makan nggak apa apa asal tetap bisa sms-an, SMS jadi layanan primadona buat berkomunikasi mulai dari untuk ngobrol biasa, pacaran, bicara bisnis, ngrumpi, mengucapkan selamat hari raya, sampai dengan ngerjain orang dengan segala modus penipuannya.

Sebenernya apa sih SMS itu? SMS itu yang saya tau singkatan dari Short Message Service artinya layanan pesan singkat atau menulis singkat padat tepat sasaranlah. Nah makanya satu SMS itu cuma bisa mengirim beberapa karakter (huruf dan tanda baca), keterbatasan ruang tulis ini kemudian melahirkan sebuah budaya baru…budaya berbahasa, yaitu saya sebut sebagai bahasa SMS.

BAHASA SMS?

Iya bahasa SMS…bahasa baru yang lahir dari penyingkatan kata (yang kadang satu kata berubah jadi konsonan semua hurufnya) plus beberapa singkatan yang dicomot dari tradisi chatting seperti:

Gpp = gapapa =nggak apa apa

Gtg = got to go = cabut dulu lah..

Cbt = cabut = pergi dulu…

Bdn = badan

Mo = mau

Dan masih banyak lagi…

Apalagi sekarang ada provider yang menyediakan layanan SMS dengan biaya SMSnya dihitung per karakter jadi semakin sedikit karakter yang diketikdan dikirim semakin murah biayanya. Bahkan dengan penggunaan spasi juga mulai dihilangkan. Tapi ada yang tau nggak penggunaan bahasa SMS itu bisa membahayakan? Betul…MEMBAHAYAKAN!!!

Apa ada yang pernah sadar kalo singkatan-singkatan itu kadang mempunyai makna ganda yang mungkin antara si pengirim pesan dan penerima pesan bisa memahaminya secara berbeda…jadi sangat dimungkinkan terjadinya salah paham yang berujung pertikaian, perselisihan, saling membenci, dan hal-hal lain yang gawat. Ini salah satu contohnya:

Isi SMSnya seperti ini:

Say…km mo prg ya? Mo kmn siy mnjlg tgh mlm gini?kan gak blh sm org tw km. Kl gak diblhin km jgn ngmbk gt dong aplg smp ngs. Org tw itu mrh2in km krn syg sm km. km kan dah gd, jd gak blh ngmbk & nglwn kl org tw mrh2in km. Ntar kwlt & diktk lo…..gak enak kan diktk org tw. Aq ykn mrk itu baik kok mskpn sk jd mrh2…..tp drpd km prg mnjlg tgh mlm gini lbh baik km bb aja ya…

Maksudnya gini…

Say(sayang)…kamu mau pergi ya? Mau kemana sih menjelang tengah malam gini? Kan nggak boleh sama orang tua kamu. Kalo nggak dibolehin kamu jangan ngambek gitu dong apalagi sampe nangis. Orang tua marah-marahin kamu karena sayang sama kamu. Kamu kan udah gede, jadi nggak boleh ngambek dan ngelawan kalo orang tua marah-marahin kamu. Ntar kualat dan dikutuk lho…nggak enak kan dikutuk orang tua. Aku yakin mereka itu baik kok…meskipun suka jadi marah-marah. tapi daripada kamu pergi menjelang tengah malam gini lebih baik kamu bobo aja ya…

Tapi kalo bacanya begini…..

Say(sayang)…kamu mau perang ya? Mau kemana sih menjalang tengah malam gini? Kan nggak boleh sama organisasi tawa kamu. Kalo nggak dibolehin kamu jangan ngembik gitu dong apalagi sampe nangis. Organisasi tawa merah-merahin kamu karena sayang sama kamu. Kamu kan udah gede, jadi nggak boleh ngembik dan ngelawan kalo organisasi tawa merah-merahin kamu. Ntar kualat dan dikitik lho…nggak enak kan dikitik organisasi tawa. Aku yakin merek itu baik kok…meskipun suka jadi merah-merah. tapi daripada kamu pergi menjalang tengah malam gini lebih baik kamu bobo aja ya…

Berantakan ya jadinya….

(tulisan ini adaptasi dari sebuah tulisan yang saya lupa baca dimana dan siapa yang bikin, secara detil isinya berbeda karena saya juga lupa detil isinya tapi inti pesannya kira-kira seperti itulah…)





APA SIH BAHASA INGGRISNYA NASI?

6 09 2008

Bahasa Inggris memang sudah jadi bahasa internasional. Di Indonesia ini untuk sebagian orang bahasa Inggris mungkin bukan jadi bahasa asing lagi, lidah pun kayaknya sudah cas cis cus kalau ngomong bahasa Inggris. Kata-kata macam sorry, OK, please (dehh..), udah nyelip-nyelip di obrolan kita sehari-hari. Bahkan bahasa umpatan macem S#*t! Atau f@*K! Ikut-ikutan dibawa.

Di TV juga kalau kita lihat artis-artis juga begitu, Cinta Laura misalnya (Cinta Laura sih ketahuan emang ada bule-nya, tapi ada yang bapaknya dari gunungkidul, emaknya dari bojongkenyot juga jadi ikut cas cis cus nyampur bahasa Inggris). Lho emang kenapa?

Ya nggak apa-apa sekarang kan zaman MTV.

Apalagi presenter-presenter kita itu.

“Jangan kemana mana, coz I’ll be right back!”(saya sering menerjemahkannya menjadi “saya akan menjadi bek kanan.”)

Don’t go anywhere, kami akan kembali after these messages!”

God bless, take care, stay away from drugs and sampai jumpa lagi! PEACE!!!”

Saya jadi ingat tetangga saya, dulu waktu saya bertandang ke rumahnya anaknya yang kelas 4SD bertanya mengenai tugas bahasa Inggris dari sekolahnya (dari kejadian itu tiba-tiba muncul sebuah adegan imajiner dalam kepala saya, saya memang sering melamun dan menghayal. Mohon maaf. Seperti ini kira-kira adegannya)

Oni:

“Pah…bahasa Inggerisnya ayam apa sih?”

Ayah:

ChickenC-H-I-C-K-E-N. Masa kamu gitu aja nggak tau! kan sering tuh papah beliin ayam goreng pak jenggot.”

Oni:

”Oiya…ya! Kalo pohon apa pah?”

Ayah:

“Pohon itu tree…”

Oni:

”Ah…kata Bu guru tri itu tiga pah…wan..tu..tri”

Ayah:

”Haduhh kamu ini…ngeyel. Pohon itu tree, nah kalo tiga itu three..! Udah ah sana papah lagi baca koran!”

Oni:

“Nah…berarti sama dong! Masa sama sih pah? Oni jadi bingung…”

Ayah:

“Lain Oni, tulisannya lain. Yang satu ada “H” nya…bunyinya juga lain sedikit. Gitu deh pokoknya. Sana nanya sama mamah aja!”

Oni:

“Satu lagi deh pah, bahasa Inggerisnya nasi apa pah?”

Ayah:

Rice.”

Oni:

“Bu guru bilang rice itu beras pah…masa sama lagi sih? Ntar kalo salah gimana nih? Oni harus isi apaan?”

Ayah:

(Mulai mikir)“Udah…isi aja rice…!”

Oni:

“Ntar kalo salah gimana pah?

Ayah:

(Sedikit nggak yakin dengan jawabannya sendiri)“Ya udah udah udah… gini aja. Bahasa Inggrisnya nasi itu…nation. N-A-T-I-O-N!”

Ibu:

“Idihh…papah asal! Masa nasi bahasa Inggrisnya nesyen?”

Ayah:

“Kok nggak percaya sih…lokasi kan bahasa Inggrisnya location, kalo komunikasi kan communication, trus televisi itu television, koordinasi itu coordination, berarti nasi itu ya nation tokh!”

Ibu:

“Oiya..ya. Mamah kirain nasi itu rais kuk. Soalnya yang buat masak nasi kan raiskuker .”(sambil senyum-senyum).

Oni:

“Nasi = Nation, berarti kalo nasi basi bahasa Inggerisnya nation bation dong, Pah! Hore…hore…Oni udah bisa bahasa Inggeris”

Ayah:

“Hahaha….pinterrr kamu….hahaha…hahaha..hahaa…..!”

Imajinasi saya buyar seketika saat bocah itu tiba-tiba menepok muka saya pakai raket nyamuk, lalu lari ngibrit ke dalam. ADUUUHHH…kurang ajar…saya laporin Polition biar ditangkep baru tau rasa dia!








Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.